Bukan Kebetulan-Eps. 2

Sudah dua hari ini, Fikri ngechat gue duluan. Gue semakin penasaran sama dia. Semakin hari dia semakin nantang gue buat deketin dia dan bikin dia gak sombong sama gue. Oke kalo gitu. Mulai sekarang gue bakal ngebuat dia jatuh cinta sama gue hahahaha..

‘woy Lun!’ suara niki membuat gue terkejut seketika

‘apaansih nik, gue sampe kaget’

‘lagian jangan kebanyakan bengong. Mikirin apa sih lo? Oh iya btw jangan panggil gue niki. Panggil neyla aja’

‘gue mau cerita tapi gue malu. Neyla? Darimana kata neyla?’

‘yaampun sama gue aja malu-malu segala. Hahaha itu panggilan gue dari SMP’

‘oh okedeh ney. Hem… gue mau deketin fikri ney’

‘fikri? Hahaha akhirnya kemakan omongan sendiri kan lo’

‘ih apaan. Gue mau deketin dia soalnya gue ngerasa ditantang sama kesombongannya itu’

‘jadi lo ngedeketin dia mau bikin dia luluh gitu sama lo?’

‘iya, gue mau bikin dia cinta gitu sama gue dan gak sombong lagi sama gue. Menurut lo gimana?’

‘itusih terserah lo lah ya. Cuma gue mau kasih saran aja. Hati-hati nanti malah lo yang jatuh cinta sama dia gimana?’

‘ya jangan doain kayak gitu dong’

‘ya kan gue Cuma kasih saran. Oh iya, tugas bahasa inggris lo udah?’

‘belom ney. Dikumpulinnya abis selesai ulangan kan?’

‘yah belom, baru gue mau liat. Iya abis selesai ulangan’

‘hahaha lo liat ama gue, gue liat sama siapa?’

‘hahaha gatau gue’

‘eh iya ney. Bentar ya gue mau ke akew’

‘mau ngapain?’

‘mau curhat hahaha’

‘jahaha curhat ama akew. Emang akew mama dedeh’

‘biarin ajasihh. Mumpung akew lagi nganggur, nanti keburu dia ada yang ngetag lagi’

‘haha mentang-mentang akew satu untuk semua’

Akew. Cowo yang nama aslinya Yovi Rizal. Entah dari mana nama akew itu. Denger-denger sih nama akew itu nama panggilan dari Oji, karna oji pernah punya temen di SMPnya yang mukanya mirip akew dan namanya akew. Jadi Yovi Rizal dipanggil akew deh hahaha. Akew,   cowo sipit, lumayan tinggi, hidung?antara mancung dan pesek. Kulit? Antara putih dan hitam. Ya lumayan lah buat nakut-nakutin tikus di rumah hahahaha dia itu cowo yang asik banget, seru, suka dengerin cerita semua orang, suka ngasih saran gitu kalo orang yang cerita sama dia ada masalah, banyak banget orang yang cerita sama dia, khususnya cewe. Dia sahabat anak anak AK2 banget. Dia cowo satu milik semua cewe di kelas AK2 hahaha. Sekarang gue mau cerita sama dia soal fikri, mumpung dia lagi free. Maklum lah dia kan semacam mama dedeh yang jadi tempat curhat sana sini.

‘Akew’

‘Ono opo?’

‘gue mau cerita dong’

‘jiahaha cerita cerita aja’

Gue langsung cerita soal gimana gue sama fikri

‘ooh jadi lo mau deketin fikri?’

‘iya’

‘itu sih terserah lo aja. Cuma lo sanggup gak ngadepin dia yang sombongin lo terus? Kalo lo mau deketin fikri, lo harus siapin mental dulu biar lo gak sakit karna dia selalu mengabaikan lo’

‘hem.. bener juga sih.. tapi gue beneran penasaran sama dia. Siapa sih cowo yang sok banget itu sebenernya’

‘yaudah kalo lo beneran siap. Lo mulai aja dari awal dulu’

‘mulainya gimana?’

‘dia suka chat lo duluan kan? Sekarang lo aja yang gantian chat dia duluan’

‘tapi gue mau bahas apa? Kalo gue dicuekin gimana?’

‘lo pura pura curhat aja sama dia. Kalo dicuekin ya resiko. Katanya lo udah siap mental’

‘hahaha iya sih bener. Okedeh akew. Nanti kalo gue udah ada perkembangan, gue cerita lagi ya ke elo. Makasih akew bapak angkat gue’

‘hahaha bapak angkat lo? Emang bapak kandung lo siapa? Mama lo siapa’

‘jadi di keluarga Niki Ayu Septiani. Dia adalah ibu dari gue,debby, marsha, dona, sama shinki. Dan kalo bapak gue, si abu, bapaknya debby si kak ardan, bapaknya dona mas febri, dan bapaknya marsha itu elo’

‘jiahaha gue masa jadi bapak-bapak’

‘ya gak papa lah. Ntar kalo emak neyla sama bapak abu gue lagi berantem, gue bisa deh nginep di rumah lo’

‘hahaha ada ada aja lo’

Ya begitulah kedekatan gue sama temen-temen gue di SMK Jaya. Di sana gue deket banget sama niki, debby, marsha, dona, shinki, akew, dan Yopi. Dalam keluarga niki ayu septiani, yopi itu ceritanya abangnya akew, jadi yopi itu om gue hahahaha

~*~

Mulai saat itu, gue coba deketin fikri. Semua berawal dari chatting facebook…

Nadilla Saraswati

Fikri lo kok sombong sih?’

Fikri Nax Cikini

‘Sombong? Sombong gimana?’

Nadilla  Saraswati

 ‘Iya, lo kalo di ajak ngomong cuek banget’

Fikri Nax Cikini

 ‘Kan gue sok jual mahal’

Nadilla  Saraswati

 ‘dih dasar-_- eh jan gue mau curhat boleh gak?’

Fikri Nax Cikini

 ‘Tapi bayar ya?’

Nadilla  Saraswati

 ‘Dih gitu banget, serius nih lagi  butuh temen curhat. Biasanya gue curhat sama Akew. Tapi Akew disms gak dibales-_-‘

Fikri Nax Cikini

 ‘Jahaha, lo kok mau curhat sama gue? Lo emang bisa percaya gue gitu aja?’

Nadilla  Saraswati

 ‘Gak tau kenapa nih, yakin aja gitu sama lo’

Fikri Nax Cikini

 ‘Oh gitu, yaudah cerita aja’

Nadilla  Saraswati

 ‘Gue capek tau fik. Masa gue disalahin mulu di rumah sama nyokap gue, gue dibilang gak bantuin apa-apalah. Padahal mah gue udah bantuin dia-_-‘

Fikri Nax Cikini

 ‘Ya namanya juga orangtua, emang begitu’

Nadilla  Saraswati

 ‘Gue lagi kesel nih fik, lo hibur gue kenapa’

Fikri Nax Cikini

 ‘Mau dihibur gimana? Gue gak bisa’

Nadilla  Saraswati

 ‘Ngelawak kek gitu’

Fikri Nax Cikini

 ‘Maaf, gue bukan pelawak’

Nadilla  Saraswati

 ‘Yah, gitu banget sih fik

Fikri Nax Cikini

 ‘Lo inget muka gue aja, pasti ketawa deh’

Nadilla  Saraswati

 ‘Jahahaha;D Gue jadi ketawa beneran nih’

Fikri Nax Cikini

 ‘Tuhkan bener’

Nadilla  Saraswati

 ‘Hehe makasih ya fik

Fikri Nax Cikini

 ‘Iya sama-sama LunJ

Nadilla  Saraswati

 ‘Eh iya, gentian dong lo yang cerita gitu’

Fikri Nax Cikini

 ‘Cerita apa? Gue bukan pendongeng’

Nadilla  Saraswati

 ‘Apa kek, tentang status lo tuh. Cewe lo siapa jan?’

Fikri Nax Cikini

 ‘Kalo gue kasih tau lo juga gak bakal tau’

Nadilla  Saraswati

 ‘Tapi seenggaknya gue tau namanya’

Fikri Nax Cikini

 ‘haha, gue gak punya cewe’

Nadilla  Saraswati

 ‘Itu status lo? Lo galau mulu’

Fikri Nax Cikini

 ‘Gak selalu status gue itu sama kayak apa yang gue rasain’

Nadilla  Saraswati

 ‘Oh, tapi lo pasti punya mantan kan?’

Fikri Nax Cikini

 ‘Iya punya’

Nadilla  Saraswati

 ‘Berapa? Siapa aja? Anak mana?’

Fikri Nax Cikini

 ‘Cuma satu,anak cikini’

Nadilla  Saraswati

 ‘Hah? Cuma satu? Gak percaya-_-‘

Fikri Nax Cikini

 ‘Kok gak percaya? Orang ganteng kayak gue gini gak mungkin ya pacaran Cuma sekali, itu juga pas sd haha’

Nadilla  Saraswati

 ‘Hih, kok malah kepedean sih’

Fikri Nax Cikini

 ‘Gapapa yee;p’

Nadilla  Saraswati

 ‘Iyadeh-_-‘

Fikri Nax Cikini

 ‘Eh iya, gantian dong lo yang cerita. Cowo lo siapa? Indra siapa?’

Nadilla  Saraswati

 ‘cowo? Gue baru putus jan sebulan yang lalu. Indra? Haha dia Cuma calon pacar gue yang tertunda hahaha’

Fikri Nax Cikini

 ‘Baru putus? Berarti belom move on dong?’

Nadilla  Saraswati

 ‘Jahaha, kalo sama mantan sih udah dong. Kalosama Indra tuh susah banget move onnya’

Fikri Nax Cikini

 ‘ohh’

Nadilla  Saraswati

 ‘Ohh doang?-_-‘

Fikri Nax Cikini

 ‘Trus apa dong?’

Nadilla  Saraswati

 ‘Apa kek’

Fikri Nax Cikini

 ‘Apa yaa?’

Nadilla  Saraswati

 ‘Jeh-­_- udah dulu ya gue mau sholat. Lo juga sholat dulu sana. Bye Fikri, makasih udah mau dengerin gue ceritaJ

Fikri Nax Cikini

 ‘Iya sama-sama, bye juga LunaJ

Oke. Semenjak saat itu gue sama Fikri  makin deket. Makin deket. Dan makin deket. Sampe-sampe gue gak bisa kontrol perasaan gue ke fauzan. Gue sama fikri jadi suka ngobrol di kelas, suka telponan sampe malem banget, suka cemburu-cemburan gitu, saling perhatian, suka becanda gak jelas, dan sebagainya dan sebagainya. Tapi saat gue udah mulai suka sama fikri…ternyata gue tau satu hal. Fikri naksir debby, sahabat gue sendiri. Waktu itu gue sempet gak percaya, karena gue Cuma asal nebak, gue coba cari tau sampe akhirnya gue beraniin nanya ke fikri langsung lewat telepon.

‘Fik, gue boleh nanya?’

‘nanya aja’

‘tapi jawab jujur ya’

‘tergantung sih pertanyaannya apa’

‘gue serius’

‘serius udah bubar’

‘lo suka sama temen sekelas ya?’

‘sok tau’

‘emang iya kan?’

‘kalo iya kenapa, kalo enggak kenapa’

‘siapa fik kalo iya? Sekelas sama kita? Atau anak ak1?’

‘anak ak1? Siapa maksud lo?’

‘dica’

‘hahaha itu mah Cuma ledekannya si jaka doang’

‘lo emang gak suka sama dica?’

‘enggak lah’

‘berarti sama anak ak2?’

‘anak ak2?siapa lagi tuh’

‘banyak sih perkiraan gue..sisil?’

‘enggak’

‘neyla?’

‘enggak’

‘marsha?’

‘lo sebutin aja satu satu’

‘langsung aja deh fik.. lo suka sama debby ya?’

‘Lo kata siapa?’

‘Udah ngaku aja, lo gak bisa bohong sama gue’

‘Kok gitu?’

‘Tatapan lo beda ke dia’

‘Kok lo tau tatapan gue beda? Lo sering merhatiin gue?’

‘Iyalah, gue kan udah pernah bilang kalo gue…’  gue hampir keceplosan kalo gue suka sama fikri

‘kalo lo suka sama gue?’

‘dih apaan. Enggak kok! Ngapain gue suka sama orang yang sukanya sama sahabat gue sendiri’

‘udah jujur aja’

‘Lo duluan yang jujur , baru gue jujur’

‘Iyadeh gue ngaku. Tapi Cuma sebatas suka kok gak lebih’

‘Tuhkan gue hebat! Gue bisa nebak itu! Berarti kalo gue lagi cerita sama lo tentang dia suka sama Yopi , lo sakit hati dong?’

‘Enggak kok, biasa aja. Mau gimana lagi? Lagian kan gue Cuma suka sama dia’

‘Yakin?’

‘Iya Luna, eh iya, sekarang gantian lo yang jujur sama gue’

‘Jujur apa?’

‘Lo suka sama gue?’

‘emm, oke. Iya. Tapi Cuma sebatas suka kok. Tapi lo tenang aja, perasaan ini lagi gue buang jauh-jauh biar lo gak usah ada rasa gak enak kalo mau deketin debby’

‘emang perasaan itu bisa langsung dibuang gitu aja ya ?’

‘Iyalah. Gue mah pasti bisa. Gue  Gitu loh’

‘Haha Ajarin gue dong’

‘Buat apa?’

‘Segampang itu ilangin rasa suka sama orang’

‘belajar aja sendiri’

‘dih gitu. Eh tapi kok lo suka sama gue? Bukannya lo itu sebel  banget sama gue ya? Gue kan sombong’

‘Lo tau kan kalo gue itu suka tantangan? Dan kesombongan lo nantangin gue’ terlalu jujur ya gue

‘Hahaha lo itu unik ya, cewek lain mah disombongin ngejauh, lo malah merasa ditantang. Dasar dukun’

‘Dukun? Kok dukun sih?’

‘Iya, lo bisa tau banyak hal sih kayak dukun aja haha’

‘Jeh-_- ngeselin lo fik’

‘Tapi suka kan?’

‘Suka gak yaa? Hahaha. Lo lagi apa fik?’

‘Lagi baca Koran nih’

‘Yaampun, setiap gue nanya pasti lagi baca Koran deh’

‘Abis Koran itu bermanfaat sih’

‘Jeh, enakan juga baca majalah’

‘Majalah? Mending Koran lah. Majalah apaan tuh isinya Cuma gossip! Koran dongg! Isinya informasi bermutu’

‘Kok lo jadi belain Koran sih?’

‘Iyalah, Koran kan banyak memberitahu gue informasi yang berkualitas’

‘jeh iyadeh. Dasar Mr. Koran:p’

‘Mr.Koran?’

‘Iya. Lo Mr.Koran. Abis demen banget sih ama Koran hahaha’

‘Terserah lo deh kun;p’

~*~

Gue ngerasa hubungan gue sama fikri Cuma ngeganggu fikri yang harusnya bisa deketin debby, gue mau menjauh dari Fikri, tapi gue belom bisa soalnya sekarang hubungan gue sama fikri lagi deket-deketnya.

Di SMK Jaya hari ini sangat berisik karena guru-guru pada rapat guru, jadi hari ini gak belajar akibatnya satu sekolah berisik oleh suara murid-murid, terutama kelas gue. Anak-anak cowo di kelas gue lagi pada nunjukin atraksi mereka gitu dengan matahin genteng di kelas. Oji, anak karate yang jago soal begituan mah gak masalah. Tapi yang lain? Fikri juga ikut-ikutan anak-anak cowo yang lain sampe sampe pas dia mecahin genteng, tangannya berdarah dan disitu..gue panik banget…

bersambung……………………

Apa yang terjadi dengan Fikri? Apa yang akan Luna lakukan? Penasaran? Tunggu di episode selanjutnyaaa:)

Bukan Kebetulan

‘Gila! Osis apaan itu. Masa disuruh kuncir rambut sesuai nomer rumah? Sialnya gue nomer rumah gue 89!’ masih pagi suara gemuruh peserta didik baru di SMK Jaya itu sudah terdengar. Mungkin mereka banyak yang mengeluh soal peraturan Osis yang memang sangat gila. Ya begitulah Indonesia. Peserta didik baru yang seharusnya mendapatkan ‘Masa Orientasi Siswa’ tetapi nama itu telah berubah di Indonesia menjadi ‘Masadimana Osismempermalukan Siswabaru’ hahahahaha..

Masa MOS di SMK Jaya benar benar mempermalukan para peserta didik baru khususnya wanita. Karena mereka harus mengkuncir rambut mereka sesuai dengan nomer rumah. Dan mereka tidak bisa berbohong soal kunciran rambut mereka karena sebelum peraturan itu diberikan, OSIS sudah terlebih dulu meminta alamat rumah mereka beserta nomer rumahnya. Hebat sekali Osis Osis disana. Belum lagi mereka harus membuat name tag bersampul bungkus detergen, mereka juga harus menggunakan kaus kaki beda warna antara kanan dan kiri, mereka juga harus mengenakan sepatu bertali rapia, membuat tas dari kantung plastik, dan masih banyak lagi kegilaan yang Osis berikan untuk mereka. Selama MOS berlangsung, siswa siswi baru juga harus mematuhi perintah OSIS yang menggunakan 2 pasal, yaitu: 1. OSIS selalu benar, 2. Jika OSIS salah, kembali lagi ke peraturan pertama. Hellooo..dikira Tuhan kali ya Osis selalu benar!

Oh iya, perkenalkan nama gue Luna. Bukan nama lengkap sih dan bahkan dalam nama lengkap gue gak ada kata ‘luna’ nya. Tapi karna dari kecil keluarga gue udah manggil gue luna, jadi gue kebiasaan dipanggil luna deh hehehe..

Gue masuk SMK Jaya karna kemauan gue sendiri sih..karna gue gamau masuk SMA dan berhubung SMK Jaya adalah SMK yang lumayan, jadi gue mutusin buat masuk SMK Jaya. Gue gak pernah kebayang kalo OSIS disini ganas ganas. Gue kira MOS disini lebih berkualitas. Ternyata enggak sama sekali. Yang ada nyusahin gue sama orang tua gue! Pertama kali gue masuk di sekolah ini, gue udah dapet temen pas baris pertama kali, namanya miska. Tapi pas MOS berlangsung, gue gak liat miska tuh. Entah kemana digondol kucing kali..ehhh hahaha.. pas MOS berlangsung, gue udah punya temen lagi namanya Nurul. Kemanapun Nurul, gue selalu ikutin dia. Maklum gak punya temen. Sebenernya ada temen gue dari SMP yang masuk sekolah itu juga, tapi gue gak terlalu deket sama mereka. Jadi gue terpaksa harus cari temen baru. Selama MOS gue juga dapet temen namanya Niki. Gue, Nurul, sama Niki kemana kemana bareng kalo lagi MOS. Dan berhubung rumah kami bertiga searah, kami kalo pulang juga bareng deh. Kami juga di tempatin di kelas X AK 1. Jadi kami bertiga makin deket. Selama MOS berlangsung, gue suka lihat-lihat orang-orang di sekitar gue, terutama cowo tentunya hahaha… Tapi anehnya di sekolah itu khususnya kelas akuntansi, yang ganteng itu Cuma 2 orang, namanya Fikri sama Yopi. Yang laen gak menarik semua. Tapi walaupun Fikri sama Yopi ganteng, gue sama sekali gak tertarik sama mereka berdua. Gue malah tertarik sama satu cowo dari kelas AK 2 namanya Gilang. Emang sih dia gak ganteng, tapi dia itu lucu banget, humoris dan selalu ngehibur orang orang di sekitarnya. Sejak saat itu gue selalu cari tau tentang dia. Selama MOS berlangsung, diam-diam gue selalu perrhatiin dia walaupun dari jauh sih hehehe..

Ada juga satu cewe yang lumayan deket sama Gilang, namanya Yolanda. Gue sengaja deketin Yolanda juga demi cari tau soal Gilang ke dia.

‘Yol, lo kenal cowo itu?’ gue mulai kepo

‘Siapa? Gilang? Baru kenal sih. Emang kenapa?’

‘Gapapa sih, gue nanya aja. Lo suka sama Gilang, yol?’

‘Haha enggak lah. Gue suka sama cimit cimit anak AP1 namanya Harry. Sumpah itu kece banget’

‘Harry yang mana?’ gue pura-pura nanya aja biar gak terlalu mencolok kalo gue cuma mau kepo-in Gilang

‘Itu yang pake behel. Kece ya’

‘Haha iya. Oh iya, Gilang anak AK2 kan?’

‘Iya. Kenapa sih nanyain dia mulu? Lo naksir?’

‘emm…enggak kok biasa aja’

‘ah kalo naksir bilang aja. Nanti gue sampein deh’

‘Ah jangan yol. Gue malu lah. Gue Cuma mau tau aja tentang dia. Abis anaknya lucu banget’

‘Hahaha gilang emang anaknya rada eror’

Sejak MOS itu dan pertama kali naksir sama cowo di SMK Jaya, gue udah mulai lupa soal indra, cowo yang udah 2tahun gak bisa hilang dari hati gue. Oke. Lupakan masalah Indra. Sekarang kita pikirin gimana caranya biar gue bisa deket sama Gilang.

~*~

‘Eh veraaaa.. gimana MOS lo?’

‘Ya gitu deh. Kakak kelasnya pada kece kece lun. Ada yang minta nomer gue juga. Osis nya pada alay. Sok galak banget. Lo sendiri gimana?’

‘Sama. Osisnya pada sok galak. Ribet. Gak jelas. Tapi disitu gue udah naksir sama cowo loh.’

‘iya? Namanya siapa? Ganteng gak? Gue juga naksir sama kak Putra, ketua Osis kece yang minta nomer gue’

‘Ah lo mah enak udah sampe tukeran nomer, lah gue? Dia kenal gue aja enggak kali. Namanya Gilang. Gak ganteng sih, tapi anaknya lucu banget’

‘Yaudah lo minta lah nomernya dia’

‘Ih mana berani gue’

‘Kalo gak berani terus, kapan lo move on dari indra’

‘ah indra lagi.. eh tapi indra gimana ya di sekolah barunya? Dia naksir cewe gak ya? Dia pasti bakalan lupa sama gue. Bakalan sombong sama gue’

‘dih, udahlah lupain indra. Kan sekarang udah ada Gilang’

‘Yakali gue beneran bisa deket sama Gilang. Kayaknya si Gilang anaknya juga cuek’

‘Lo jangan pesimis lah’

Mudah-mudahan aja apa yang vera bilang bener. Eh iya, vera itu temen, tepatnya sahabat gue dari kecil. Kami udah sahabatan sejak kami umur 3tahun. Dia temen rumah gue yang selalu setia dengerin cerita gue. Walaupun dia itu kadang ngeselin, suka pamer, dan kadang dia juga suka jadian sama cowo yang gue taksir, tapi dia udah kayak saudara gue dan gue sayang dia. Vera itu cantik, kulitnya putih, badannya bagus, rambutnya panjang, dan banyak cowo yang naksir sama dia. Gue suka iri sih liatnya, tapi dia suka bikin gue bangga jadi diri gue, dia juga suka bilang kalo dia mau kayak gue. Padahal kalo dipikir pikir gue dibanding dia itu gak ada apa apanya. Ya tapi itulah vera, bebeh gue.

~*~

Pagi ini. Hari pertama gue resmi jadi anak SMK Jaya. Gue udah ngetag tempat duduk duluan , ya pasti gue duduk sebelahan sama Nurul dan Niki duduk di belakang gue hehehe tapi ternyata kenyataan berkata lain. Gue ternyata di pindahin ke kelas AK2 dan Nurul tetep di AK1. Disitu gue langsung buru buru ke kelas AK2 takut gak kebagian tempat duduk. Gue sih sempet seneng soalnya gue kira gue bakal sekelas sama Gilang, eh ternyata enggak. Gue pindah ke AK2, Gilang juga pindah ke AK1. Nampaknya gue sama Gilang emang gak jodoh. Gue bingung harus duduk sama siapa. Anak di AK2 gak ada yang gue kenal. Tapi untung ada miska, temen pertama gue disekolah itu. Akhirnya gue duduk sama miska, eh tapi Niki tiba tiba dateng ke gue.

‘Lun, lo duduk samab siapa?’

‘Sama Miska. Emang kenapa? Lo dipindahin juga?’

‘Iyanih, Lo duduk sama gue ajadeh’

‘Gue gak enak sama miskanya’ tiba-tiba miska dateng…

‘Yaudah lo duduk sama dia aja, gue duduk sama della’  kata meta sambil menunjuk ke arah cewe yang ada di belakang Niki.

Akhirnya gue duduk sama Niki di bangku nomer dua barisan deket pintu. Silahkan bayangkan hahaha:D

Yang gue tau disitu, gue sekelas sama dona, ulayya, tiara, viska, dina, sama tika. Yang gue kenal sih mereka, soalnya mereka satu sekolah sama gue di SMP. Oh iya, gue juga tau kalo gue sekelas sama Fikri sama Yopi. Ya mungkin karna mereka 2 cowo ganteng yang ada di akuntansi kali yaa.. dan Yopi duduk di depan gue sama cowo yang rada cina gitu, namanya akew. Pas awal masuk di kelas itu, suasananya masih kaku ya. Soalnya baru penyesuaian tempat baru kali ya. Gue mau ajak cowo di depan gue ngobrol aja kayaknya susah banget. Gue Cuma suka bercanda sama Niki. Pertama kali gue sama Niki mulai akrab gara-gara kami suka liatin satu cowo di kelas dan kita suka ketawa bareng, namanya Oji. Entahlah Niki ketawain oji karna apa. Yang gue tau, menurut Niki, si Oji itu mukanya lucu. Dan alesan gue ketawa karna lucu aja liat niki ketawa. Ditambah lagi gue harus sok akrab sama Nikila. Jadi gue ikut ketawa deh hahahahaha.. semakin hari gue makin deket sama Niki, dan gue coba buat deket sama yang lain. Si Dona juga kadang suka maen bertiga sama gue sama Niki. Mungkin karna teman sebangkunya Dona, Shinki itu sombong makanya Dona takut maen sama Shinki. Kami bertiga udah mulai deket sampe gue akhirnya deketin Debby, cewe yang duduk di belakang Dona dan sebaris sama gue sama Niki. Berhubung Debby kalo kemana kemana sama teman sebangkunya, Marsha. Jadi kami berlima suka ngumpul gitu deh hahahaha. Awalnya gue kira Marsha itu jutek banget. Soalnya dia jarang banget sama yang namanya senyum. Tapi ternyata Marsha lumayan baik. Mungkin dia begitu karna emang dari awalnya begitu. Gue juga coba deketin dua cowo yang duduk di depan gue, yopi sama akew. Tapi gue masih takut buat mulai. Akhirnya akew duluan yang mulai buat coba ngobrol sama gue sama Niki dengan alesan ‘minjem tipe-x’ dan dari situ.. gue sama Niki mulai bercanda sama akew sama Yopi di kelas.

~*~

‘Gimana Lun sama gilang?’

‘Gak tau lah, gue sama gilang aja gak sekelas. Gak tau gimana caranya deketin gilang duluan’

‘Ya lo minta aja nomernya, spik apa kek’

‘Lo enak ngomong. Lo sendiri gimana sama kak Putra?’

‘Gue di ajak jalan gitu, tapi gue masih mikirin Deni. Kasian dia kalo gue jalan sama kak Putra’

‘Jahaha setia amat sama deni. Emang deni sama kak putra gantengan mana?’

‘Kak putra kemana mana lah. Tapi kan deni cowo gue, dan gue sayang dia. Jadi gue ngehargain deni’

‘Peduli amat sama cowo’

‘Ya karna lo kalo pacaran belom pernah serius’

‘Iyasih, tapi kan seenggaknya gue pernah pacaran’

‘iya tapi lo pacarannya Cuma status doang. Coba deh lo pacaran serius sama orang. Lo aja kalo pacaran gak pernah sampe sayang banget kan? Paling sayang doang. Eh giliran sama indra yang php-in lo, lo malah cinta sama cowo kayak gitu. Sampe pacaran sama orang aja gak pernah lupa sama indra’

‘yah indra lagi kan.. gue males bahas dia. Dia udah gak ada kabar sekarang’

‘Tuhkan, indra aja udah lupain lo. Udahlah lupain dia’

‘Tapi gak ada cowo kayak dia ver..dia itu perfect banget’

‘Buat apa perfect kalo dia gak peduli?’

Kata-kata vera yang terakhir itu bikin gue……..nyess…ah sudahlah. Lupakan indra.

~*~

Sejak gue masuk SMK Jaya, hidup gue mulai berwarna karna hari hari gue selalu diisi sama anak anak AK2 yang beraneka ragam. Ditambah lagi gue punya 4 sahabat cewe dan 2 sahabat cowo di kelas. Oh iya, ngomong-ngomong kelas, ada satu cowo yang gak gue suka di kelas. Namanya Fikri. Mungkin dia emang ganteng, jadi idola gitu di kelas. Tapi gue sama sekali gak tertarik sama kegantengannya itu. Dia sombong banget. Sok cool. Sok keren. Sok paling ganteng. Jutek. Dan masih banyak deh hal yaqng gue gak suka dari dia. Tapi semakin hari, gue semakin penasaran sama cowo itu. Kenapa dari 9 cowo di kelas, Cuma dia yang bener-bener selalu cuek sama cewe manapun. Akhirnya gue mulai coba deketin dia, awalnya sih ragu. Tapi berhubung dia nge add facebook gue, jadi gue tekatin buat deket sama dia.

‘eh, fikri’

*gue dicuekin*

‘lo nge add facebook gue?’

‘kayaknya’ nyesss banget jawabannya Cuma itu.

‘kok lo sombong banget jadi cowo’

Dia Cuma ngeliat ke arah gue dengan muka sinisnya, terus buang muka lagi. Ahhh gilaaaa kesel banget gue! Siapa sih dia berani banget gituin gue? Kesel gue dalam hati. Dan gue Cuma bisa kesel dalam hati karna kalo gue kesel langsung, semua percuma. Yang ada dia makin sinis sama gue. Makanya mending gue tahan aja kekeselan gue.

‘eh guys, gue mau cerita deh. Lo tau fikri kan? Dia ngeselin banget ya anaknya’

‘Hahaha kenapa dia emangnya?’ tanya Niki

‘Masa gue ajak ngobrol dia malah sinis banget sama gue’

‘lagian cowo kayak gitu lo ajak ngobrol’

‘tau gue nyesel. Sebel banget gue. Kesel banget. Ih benci deh!’

‘hati hati Lun. Ntar lo malah suka sama dia loh’

‘ih amit-amit jangan sampe’

~*~

‘aaaaa!! Fikri ngechat guee??!!!’ suara teriakan gue mungkin membuat sahabat sahabat gue terkejut banget. Saat itu gue lagi kumpul gitu sama sahabat rumah gue, windi, tika, dan vera tentunya.

‘ih luna berisik! Lo kenapa sih? Hebot amat’ windi sewot sama gue

‘jadi kan ceritanya gue punya temen sekelas, cowo. Ganteng sih.. tapi dia sombong banget. Dan gue sebel banget sama dia. Dan sekarang dia ngechat gue sok sokan nanya besok mapelnya apa aja buat ulangan’

‘yaampun..gitu doang aja sampe seneng banget begitu’ tika juga ikut sewot. Mungkin mereka sewot gara gara gue bikin mereka terkejut kali ya hahaha

‘hahaha maap deh maap. Gue kaget aja gitu’

‘eh tapi tunggu deh Lun. Katanya lo sebel banget sama dia. Kok pas dia ngechat lo, kayaknya lo seneng banget’

Nahloh. Kata kata vera barusan balik membuat gue terkejut seketika. Rasanya. Deg

‘dih, siapa yang seneng? Gue Cuma kaget. Gak seneng’

‘ah yakin lo Lun..kalo suka mah bilang aja gak usah munafik. Masa sama kita aja masih suka gitu’

‘ih amit amit deh gue suka sama cowo yang sombong banget kayak gitu’

‘Lun… Hati hati kalo ngomong. Kemakan omongan sendiri baru tau rasa loh’

‘ihh windiiiii!! Jangan doain kayak gitu!’

Kenapa gue ngerasa ada benernya juga ya yang di bilang sama mereka. Kalo gue gak suka, kenapa gue sampe seheboh itu. Tapi masa iya gue suka sama cowo yang sombong banget itu?ahh tau ah. Kenapa gue jadi mikirin cowo itu. Gak penting banget.

bersambung…………………………………………………….

Mau tau kisah selanjutnya? Penasaran kan apakah Luna beneran suka sama Fikri? Tunggu kisah selanjutnya yaa di Minggu Depan!! Byebye:)

Ini cerpen yang pernah saya kirim ke kompas:)

GELAP TERANGNYA PERBEDAAN

Nadilla Saraswati

PERBEDAAN yang diciptakanNya apakah bisa membuktikan kata-kata Bhineka Tunggal Ika? Tidak. Perbedaan yang satu ini adalah perbedaan yang mustahil. Banyak orang bilang, Gelap tidak mungkin bersatu dengan terang. Entah siapa yang gelap dan siapa yang terang.

Pagi itu sinar matahari terang dan kicauan burung lah yang membangunkanku dari tidurku. Bukan lagi sosok dirimu yang entah dimana keberadaannya. Ku buatkan secangkir teh untuk diriku sendiri. Kehangatan di dalamnya membuat kesejukan rohaniku. Hal itu mengingatkan ku kepadamu. Sosok yang selalu hadir di setiap pagi ku, yang membawa kehangatan pada rohani dan jasmaniku. Ku buka lagi kotak tua yang berisikan kenangan kita. Kenangan? Apa benar ini hanya dapat menjadi sebuah kenangan? Tidak kah semua ini dapat terulang? Mustahil. Iya, mungkin sendu. Mungkin itu yang kurasakan pagi ini. Dalam kotak tua itu terdapat selembar kertas usang  yang tak pernah bosan kubacakan.

“Jangan pernah khawatir dengan keadaan. Kita berbeda. Ya benar. Tetapi sampai kapanpun hatiku masih sama. Hatiku tidak beda. Disana masih tertuliskan se sosok peremuan yang bahkan sejajar dengan Tuhan. Sosok perempuan yang akan selalu menjadi permaisuriku. Sosok perempuan yang selalu menjadi impian.  Dia adalah dirimu. Hanya dirimu. Dan selalu dirimu.”

Surat dari lelaki yang pernah menjadi udara dalam ruang-ruang hatiku itu berhasil membuat air mataku jatuh lagi. Entah apa yang berada di dalamnya.  Entah apa yang ku pikirkan.

Pada pagi yang gelisah, ku jejakkan kakiku menuju tempat baru yang akan kujadikan tempat menimba ilmu. Banyak sekali para bujang gadis di tempat itu. Mungkin tujuan mereka sama seperti ku. Atau mungkin ada maksud lain mereka datang ke Universitas ini. Aku sudah berada di kelas yang masih sepi itu, tidak ada murid ataupun dosen disana. Mungkin aku datang terlalu pagi. Tiba-tiba kudengar suara hentakan kaki menuju ke kelas itu. Aku tidak mempedulikannya. Tetapi sang pemilik hentakan kaki itu menghampiriku. “Apakah kau murid di kelas ini juga?” suara itu melintas di telingaku. Lembut, jelas, dan bahkan tak asing lagi bagiku. Aku mengarahkan pandanganku ke arahnya. Ku lihat sosok pemuda tampan, yang sempat membuatku terkejut.

“Ronny?”

“Anda mengenal saya?”

Lalu aku menunjukkan sebuah kertas yang berisi tentang identitas lengkapku. Sebuah tawa yang sengau dari suaranya yang parau membuatku sesaat tersedak. Satu getir yang pasti ada di antara gelaknya.

“Hahaha..Tidak mungkin kamu laras ku.”

Bendungan air mata yang menghiasi mataku pun jatuh melintasi kedua pipiku. Pemuda itu bingung dan segera menghapus airmataku . Kedua tangannya yang lembut itu mendarat di kedua pipiku. Kelembutannya masih seperti dulu. “Mengapa kamu menangis? Apa benar kamu Larasku?”

“Kalau kamu tidak percaya, ikutlah denganku”

Aku pun berlari menuju rumahku yang jaraknya pun tak jauh dari Universitas itu. Dibelakangku pemuda itu benar-benar mengikutiku. Kemudian aku segera mengambil kotak tua yang ku simpan di dalam lemari bajuku. Ku buka kotak itu dan ku ambil kertas usang yang berisikan sebuah surat dari seorang pemuda yang pernah mengisi masa laluku. Ku berikan kertas itu kepada pemuda yang mengikutiku. Setelah ia membacanya, air matanya pun ikut jatuh . Lalu dia memelukku. Hangat peluknya itu masih sama seperti dulu. Penuh cinta, kasih, dan kesejukkan. Aku sangat merindukan hal ini. Jika aku bisa menghentikan dunia. Aku ingin dunia berhenti saat aku berada dipeluknya. Lalu pemuda itu melepaskan pelukannya dan tersenyum bahagia. Senyum lelaki itu segera membuyarkan semut-semut ketakutanku. Mata itu tetap seperti dulu. Mata yang gelisah. Mata yang aku ingin kecup dan kubiarkan terpejam bersama damai yang dihembuskan sebuah pagi.

Kumandang shubuh dan suara ketukan pintu lah yang kali ini membangunkanku. Dalam hati aku bertanya, siapakah yang sudah datang ke gubuk ku saat pagi belum sampai ini? Aku segera membuka kan pintu rumah ku dan disana aku terkejut melihat seseorang yang datang pada pagi itu.
“Selamat pagi sayang. Seperti biasa, aku membawakan sarapan dan ingin membangunkanmu agar kamu tidak lupa untuk sholat .”

Sama seperti dulu. Terharu dan bahagia saat pemuda itu datang  dan membawa masa lalu itu.

“Terimakasih Ron. Kamu ingin masuk dulu?”

“Tidak terimakasih. Aku mau langsung ke gereja. Kamu jangan lupa sholat dan makan sarapan yang ku bawakan ya. Aku berangkat ke gereja dulu. Sampai jumpa sayang”

Sangat Miris. Pemuda yang selalu ku tunggu kehadirannya setiap pagi itu. Yang selalu mengingatkan ku untuk mendekatkan diri kepada Tuhan-ku,  tetapi malah dia yang tidak mengenal Tuhan. Maksudku, tidak mengenal Tuhan-ku. Mungkin ini lucu, tetapi ini faktanya. Bertahun tahun sudah aku menjalin hubungan dengannya , tetapi sampai saat ini aku tidak mengenal Tuhan-nya dan dia tidak mengenal Tuhan-ku. Kami berbeda. Mungkin memang banyak perbedaan yang ada, seperti jenis kelamin dan bahkan kota yang sempat memisahkan kami berdua, tetapi perbedaan itu justru membuat kami bertemu kembali. Sayangnya ada satu perbedaan yang tidak bisa membuktikan kalimat semboyan negara kita. Berbeda-beda tapi tetap satu.  Benarkah makna dari kalimat itu dapat menyatukan perbedaan antara aku dengannya? Tidak. Semua tidak sesuai dengan harapan dan impian. Kenyataannya sudah jelas,  gelap dan terang tak akan bisa menjadi satu.

“Tidak terasa ya ron, sudah hampir tiga bulan kita bersama lagi” saat itu aku memulai percakapan antara aku dengannya yang sedang menikmati keindahaan alam yang diciptakan Tuhan.

“Iya, tak disangka pula kita bisa kembali bertemu dan bersama kembali setelah hari itu memisahkan kita dan hampir tak membawamu kembali”

“Lucu ya, kalau mengenang masa dimana kita masih memakai seragam sekolah, berkunjung ke tempat yang belum pernah kita kunjungi, dan setelah kita bertengkar kita menggunakan kelingking kanan kita untuk disatukan sebagai simbol bahwa kita sudah baikan.”

Ronny membuat tawa kecil yang tak ada bedanya seperti dulu masih berseragam sekolah. “Kita akan selamanya bersama-sama kan Ras? Kita tak mungkin terpisah lagi kan Ras?”

“Itu tidak mungkin Ron. Kita berbeda. Gelap dan terang tak akan mungkin bisa bersama. Mungkin itu semua hanya khayalan semata. Layaknya mengejar langit. Setinggi apapun kita mencarinya dan mengejarnya, tak akan bisa mengalahkan tinggi langit itu.”

“Ras.. Kita pasti bisa. Di dunia ini tidak ada kata mustahil dan tidak ada yang tidak mungkin bagi kehendakNya”

“KehendakNya? Kehendak Tuhan? Tuhan yang mana? Tuhan-ku atau Tuhan-mu?” Mataku mulai mendung mengatakan hal itu. Kemudian, Ronny meraih kedua telapak tanganku.

“Kamu pernah merasa berada di ruang gelap pekat? Tak usah takut. Kita akan bergenggaman untuk sama-sama mencari cahayaNya. Kamu tak perlu takut. Ada aku disini. Selalu disini. Disampingmu”

Mataku bertemu dengan matanya. Mata kita sama-sama mendung. Kita hanya dua insan yang saling mencintai. Tapi kenapa kami dijadikan untuk menjadi insan yang berbeda? Jika Tuhan menjadikan aku berbeda dengannya, apakah Tuhan juga menjadikannya bukan milikku?

Bertahun-tahun sudah aku dengannya bersama-sama. Melewati banyak kisah yang tak mungkin orang lain bisa lewati. Karena tidak mudah bagi dua insan yang berbeda dapat melewatkan hari-hari yang lama untuk bersama. Malam ini, di tempat dimana aku dengannya selalu datang tanpa perencanaan. Bisa dibilang malam ini meruapakan hal yang tidak ku suka. Di malam ini, aku akan memutuskan untuk menempuh kehidupan masing-masing. Walaupun sebenarnya ini bukan kemauanku. Tapi memang ini sudah kehendakNya.

“Ron, aku sudah tidak bisa terus-terusan menjalin hubungan ini denganmu”

“Maksud kamu? Kamu inginkan perpisahan?”

Aku hanya mengangguk ragu sambil menunduk karena tak sanggup menatap matanya yang penuh impian itu.

“Tapi kenapa? Perbedaan kita?”

“Iya Ron”

“Aku kan sudah pernah bilang, Laras. Kita..” belum  selesai Ronny berbicara, aku pun membatantahnya.

“Ronny cukup! Aku tidak bisa!” bendungan airmata itupun turun membasahi kedua pipiku

Ronny melemah, tak berdaya, dan hanya bisa menangis mendengar suara ku yang membentaknya.

Aku memegang dagunya dan menatap matanya, “Terimakasih untuk semuanya Ron. Maaf untuk semua kesalahanku. Kita masih bisa berteman. Status kita hanya teman. Tapi ingat ya, hati ini masih sama, selalu mencintaimu. Jangan lupakan semua kenangan kita ya Ron. Aku..sayang kamu.” Aku pun berlari tak kuasa menahan rasa tangis dan sesak yang begitu mendalam. Saat itu, aku tak tahu bagaimana keadaannya. Mungkin ia kini tersudut sepi dihimpit duka.

Tuhan, aku titipkan rasa ini kepadamu. Aku hanya ingin menjalankan perintahmu. Jika begini takdirku, maka aku akan menerimanya. Aku hanya memohon kepadamu. Tolong jaga dia, Tuhan. Jaga hatinya. Berilah Ia hati yang lapang. Lindungi ia, Tuhan. Aku menyayanginya.